Search This Blog

Saturday, October 3, 2015

Tembak dari kelas ke kelas


Roseburg: Lelaki bersenjata yang mengamuk dengan melepaskan tembakan di Kolej Komuniti Umpqua, di kenali sebagai Chris Harper Mercer, 26, bergerak dari kelas ke kelas lain sambil melepaskan tembakan membunuh 10 orang dan mencederakan tujuh lagi sebelum dia terbunuh ketika berbalas tembak dengan polis.

Sheriff Daerah Douglas, John Hanlin, berkata 10 orang terbunuh dan tujuh lagi cedera parah.


Seorang lelaki yang anak perempuannya cedera memberitahu CNN, lelaki bersenjata itu yang tidak belajar di kolej berkenaan, mengarahkan pelajar berdiri jika mereka beragama Kristian dan menembak mereka.

“Mereka berdiri dan lelaki itu berkata ‘Bagus kerana anda Kristian dan akan berjumpa Tuhan beberapa saat lagi’” kata Stacy Boylan yang memetika cerita anaknya, Ana.

Menurutnya, anaknya yang terselamat dengan berpura-pura mati, memberitahu lelaki itu menyerbu masuk ke dalam kelas dan menembak pensyarah mereka dari jarak dekat.

Pelajar kolej itu, Cassandra Welding, berkata dia mendengar antara 35 hingga 40 tembakan dari kelas sebelah dan nampak pelajar terkena tembakan ketika membuka pintu untuk melijat apa yang berlaku.

“Kami menutup dan mengunci pintu, padamkan lampu dan dalam keadaan panik menghubungi talian 911 serta ibu bapa mengucapkan selamat tinggal kepada mereka,” katanya.

Presiden Barack Obama yang amat berang dengan kejadian itu, menempelak Kongres kerana gagal menghalang kejadian seperti itu terutama undang-undang kawalan senjata api.

“Ia kini menjadi rutin. Kita bagaikan sudah lagi dengan kejadian seperti ini.

“Kita satu-satunya negara paling maju di Bumi yang dapat melihat kejadian tembakan beramai-ramai seperti ini setiap beberapa bulan,” katanya.

Hanlin berkata, polis menerima panggilan pada jam 10:38 pagi dan bergegas ke tempat kejadian dengan dua anggota polis mengepung lelaki itu lalu berbalas tembak. - AFP

Artikel ini disiarkan pada : Jumaat, 2 Oktober 2015 @ 3:57 PM


- See more at: http://www.hmetro.com.my/node/81889#foto

No comments:

Post a Comment