Search This Blog

Monday, May 11, 2015

Protes baling basikal

London: Seramai 17 orang ditahan selepas merusuh dengan membaling botol, tin dan bom asap di depan rumah Perdana Menteri David Cameron kerana tidak berpuas hati dengan pelantikan semula pemimpin itu.
Penunjuk perasaan yang turut melaungkan kata-kata kesat dan membuat bising bertempur dengan polis, malah ada juga peserta yang membaling basikal.
Lima anggota polis turut cedera dalam perhimpunan haram yang digambarkan sebagai ‘protes anti-langkah penjimatan’ itu.
Kira-kira 200 orang dianggarkan menyertai tunjuk perasaan berkenaan termasuk 25 pemuda berpakaian serba hitam yang turut menutup wajah dengan topeng serta cermin mata gelap.
Cameron - yang memperkenalkan langkah penjimatan drastik untuk mengurangkan defisit negara selain turut menjanjikan lebih banyak kaedah sebegitu - memenangi pilihan raya umum untuk kali kedua, Khamis lalu.
Kejadian berlaku menjelang majlis peringatan 70 tahun kemenangan Perang Dunia Kedua, malah penunjuk perasaan juga menconteng kata lucah pada tugu peringatan memperingati sumbangan penting wanita dalam peperangan itu.
Jurucakap Royal British Legion berkata: “Perbuatan tidak berakal ini memang tidak menghiraukan langsung perwira yang mengorbankan nyawa demi memastikan kita hari ini bebas mengadakan pilihan raya dan mengamalkan gaya hidup yang baik.”
Jurucakap Downing Street turut menyelar perbuatan perusuh.
“Mereka jelas tidak langsung menghormati pengorbanan golongan yang berjuang dan mati untuk negara ini,” katanya.
Bagaimanapun, aktivis dan penulis berhaluan kiri Laurie Penny dalam Twitter berkata: “Pada saya tiada masalah. Keberanian generasi lalu tidak mengikat kita untuk tunduk dan membiarkan diri dipijak hari ini.”
Artikel ini disiarkan pada : Isnin, 11 Mei 2015 @ 7:03 AM


Anggota polis bertempur dengan perusuh di Downing Street.
- See more at: http://www.hmetro.com.my/node/49974#sthash.OghrRvAl.dpuf

No comments:

Post a Comment