Search This Blog

Wednesday, March 18, 2015

Operasi cari mangsa AirAsia QZ8501 ditamatkan


BAHAGIAN badan pesawat AirAsia Indonesia QZ8501 di dasar Laut Jawa. - Foto Reuters
JAKARTA: Operasi mencari dan menyelamat bagi mengesan baki mangsa pesawat AirAsia Indonesia QZ8501 yang terhempas tahun lalu, ditamatkan dengan 56 orang masih belum ditemui, kata pegawai.
Pesawat QZ8501 terhempas dalam cuaca buruk ketika penerbangan yang dianggap pendek iaitu dari Surabaya ke Singapura pada 28 Disember lalu mengorbankan kesemua 162 orang di dalamnya.
Nahas membabitkan pesawat Airbus A320-200 di Laut Jawa itu mendapat perhatian antarabangsa dengan pembabitan kapal laut dan pesawat dari beberapa negara bagi mengesan bangkai pesawat dan mangsa.
Misi mencari dihentikan secara berperingkat dalam beberapa minggu lalu, apabila kapal laut asing menamatkan tugasan dan juga tentera Indonesia yang menyediakan sejumlah besar anggota dan peralatan.

TENTERA Laut Indonesia ketika operasi mencari dan menyelamat mangsa pesawat AirAsia QZ8501 di atas kapal KRI Banda Aceh, pada 3 Januari lalu. - Foto ihsan Xinhua
Sehubungan itu, agensi mencari dan menyelamat awam Indonesia masih meneruskan pencarian tetapi secara kecil-kecilan dan hanya sekali-sekala menemui mayat dan bangkai pesawat.
Pengarah Operasi BASARNAS, SB Supriyadi berkata, misi mencari "berakhir sepenuhnya" semalam dan kapal yang terbabit akan pulang ke pangkalan.
"Kesemua empat kapal akan kembali ke Jakarta pagi ini (Rabu)," katanya.
Katanya, jumlah mayat mangsa yang sudah ditemui masih kekal 106 orang.

TENTERA Laut Indonesia ketika operasi mencari dan menyelamat mangsa pesawat AirAsia QZ8501 di atas kapal KRI Banda Aceh, pada 3 Januari lalu. - Foto Reuters
Pasukan mencari menemui tiga mayat pada Sabtu lalu di bawah sebahagian daripada bangkit pesawat.
Sementara itu, kerajaan Indonesia akan mengumumkan laporan akhir berkaitan nahas itu pada Ogos nanti. - AFP

No comments:

Post a Comment