Portal berita newsinfo.inquirer.net melaporkan, pihak berkuasa bertindak menghampiri pemiliknya, seorang wanita Papua New Guinea, Jenifer Pavolaurea, 25, dan menahannya kerana cuba menyeludup anaknya yang berusia dua bulan keluar dari negara ini.
Menurut pegawai di lapangan terbang, ini merupakan kali pertama mereka berdepan kes pelik seumpama itu.
Bagaimanapun, pemeriksaan kesihatan yang dilakukan oleh seorang doktor terhadap bayi bernama Charles Benjamin itu menunjukkan, dia tidak terjejas akibat radiasi mesin pengimbas berkenaan.
Penolong pengurus besar keselamatan dan kecemasan, Vicente Guerzon berkata, Pavolaurea me­rancang mahu meninggalkan negara ini dengan penerbangan Air New Guinea PX011 untuk ke Port Moresby.
Terdahulu, wanita itu disoal siasat oleh pegawai imigresen kerana tinggal melebihi tempoh di Filipina, namun dibebaskan selepas membayar denda.
Bagaimanapun, pemeriksaan terakhir sebelum menaiki pesawat, menjumpai bayi itu di dalam beg galas yang dibawanya.
Tambah Guerzon, ibu beranak satu itu cuba meninggalkan negara ini beberapa hari lalu bersama anaknya, namun dilarang berbuat demikian kerana bayi tersebut tiada Sijil Pelepasan Imigresen (ECC) walaupun memiliki tiket penerbangan.