Kartini menunjukkan gambar anak perempuannya, Jannah yang tidak pulang ke rumah sejak Jumaat minggu lalu.
Kartini menunjukkan gambar anak perempuannya, Jannah yang tidak pulang ke rumah sejak Jumaat minggu lalu.
RANTAU PANJANG - “Baliklah. Mak, ayah dan abang-abang tak marah,” rayu seorang ibu yang kehilangan anak perempuannya di Kampung Binjal Jejawi.

Kartini Ibrahim, 41, berkata, anaknya yang keempat dari sembilan beradik Nur Jannah Aziz, 14, didapati keluar rumah pada jam 7.15 malam, Jumaat minggu lalu.

Menurutnya, semua yang berada di rumah tidak menyedari kehilangan Jannah kerana sibuk bersiap untuk solat Maghrib.

Kartini berkata, dia cuba menghubungi telefon bimbit anaknya namun telefon berkenaan ditutup.

“Sehinggalah pada jam 9 malam, saya menerima pesanan ringkas (SMS). ‘Mak jangan risau. Jannah selamat. Jannah pergi tak lama. Nanti Jannah baliklah’.

“Hanya selepas menerima sistem pesanan ringkas (SMS) barulah saya boleh menarik nafas lega,” katanya.

Namun katanya, selepas 24 jam kehilangan Jannah, dia mula risau dan membuat laporan polis di Balai Jeram Perdah.

Kartini yang bekerja sebagai juruwang di salah sebuah stesen minyak dekat sini berkata, dia tak akan tenang sehingga dapat bertemu semula dengan Jannah.

Menurutnya, dia mengagak Jannah keluar bersama seorang pemuda yang berusia 23 tahun, tinggal di Paka Terengganu dan dikenali sebagai Faiz.

“Faiz pernah hantar SMS maklum supaya jangan risau dengan keadaan Jannah malah dia memberi jaminan keselamatan Jannah.

“Tapi Jannah anak perempuan saya, sayalah yang sepatutnya jamin keselamatan dia. Bukan Faiz. Jannah tolonglah balik,” katanya.