SEPANG - Sistem Penerbangan Malaysia (MAS) hanya mengikut SOP syarikat itu apabila hanya mengumumkan pesawat MH370 gagal dihubungi sejak jam 2.40 pagi tadi.

Ketua Pegawai Eksekutif Kumpulan MAS, Ahmad Jauhari Yahya berkata, sejak pagi tadi, pihaknya berusaha menghubungi kerana peasawat itu hilang dari radar pusat kawalan operasi Subang.

"Jangan jadikan isu mengapa lewat. Walaupun mengambil masa hampir lima jam, kami terus cuba. Namun keadaan pesawat tidak dapat dipastikan.
"Sepanjang tempoh ini, kami turut mendapatkan kerjasama dengan pihak dari Vietnam dan China bagi mengesan pesawat ini," katanya dalam sidang di sini, sebentar tadi.
Ditanya mengenai keadaan pesawat yang kehabisan minyak, Ahmad Jauhari berkata, perkara itu tidak mungkin berlaku.

"Minyak pesawat bukan hanya cukup dari Kuala Lumpur ke Beijing, malah boleh berpatah balik ke sini.
"Jadi, isu tidak cukup minyak boleh saya katakan, hanyalah spekulasi," katanya.
Pesawat boeing777 itu berlepas dari Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) menuju ke Beijing pada jam 12.41 tengah malam tadi.
Pesawat yang membawa 239 penumpang termasuk 12 anak kapal.