Search This Blog

Sunday, February 16, 2014

Dipukul guru: Dania masih trauma

SINAR HARIAN
Wan Nur Dania Wan Rohaizit
Wan Rohaizit (kanan), isteri dan Dania menunjukkan laporan polis yang dibuat dan surat pemohonan kad OKU yang ditolak JKM. 
16 Februari 2014
SHAH ALAM - [VIDEO] Wan Nur Dania Wan Rohaizit, 10, yang dipukul guru kerana tidak dapat menjawab soalan Matematik, masih trauma.

Bapanya, Wan Rohaizit Mohd Zain, 36, berkata, sejak kebelakangan ini anaknya tidak ceria dan tidak mahu pergi ke sekolah kerana takut berdepan dengan guru itu.

"Saya pernah bawa dia jalani sesi kaunseling supaya berminat ke sekolah semula, tetapi tidak berjaya.

"Saya tidak boleh paksanya kerana doktor sendiri memberitahu dia perlukan masa akibat kejadian itu. Saya bimbang masalah ini akan mengganggu masa depannya," katanya kepada Sinar Harian, semalam.

Wan Nur Dania mendakwa seorang guru menghentak kepalanya ke meja lima atau enam kali kerana gagal jawab soalan.

"Dia buat begitu hingga tudung saya tanggal. Dia juga cubit tangan saya sampai lebam," katanya.

Wan Rohaizit membuat laporan di Balai Polis Seksyen 15, di sini, selepas membawa anaknya menjalani pemeriksaan di Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang.

Dia berharap ada pihak sudi membantu anaknya yang menghadapi masalah penglihatan sebelah mata untuk belajar di sekolah pendidikan khas.

Katanya, untuk pindahkan Dania ke sekolah pendidikan khas memerlukan kad untuk orang kurang upaya (OKU), tetapi Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) tidak meluluskan permohonan itu sebelum prosedur yang ditetapkan dipatuhi.

No comments:

Post a Comment