Search This Blog

Monday, December 30, 2013

Jalan raya bermandi darah


Padang Terap: “Ketika sampai ditempat kejadian saya melihat dua orang dipercayai dalam keadaan sudah tidak bernyawa dan mendengar tangisan serta jeritan meminta bantuan dari dua mangsa yang cedera dan seorang lagi di tebing jalan yang kemudian turut meninggal dunia.

“Darah memenuhi atas jalan raya, tetapi saya tidak rasa panik dan cuba membantu mereka yang masih selamat sebelum menerima bantuan daripada orang ramai yang melalui kawasan ini untuk membawa mangsa ke hospital (Kuala Nerang),” kata Hanafi Said, 54, ketika ditemui, di sini, semalam.


Menurutnya, pengalaman bertugas sebagai anggota bomba selama 32 tahun membuatkan dia tabah membantu mereka walaupun keadaan semua mangsa berselerak dengan ada antara mereka meraung dan menangis sambil meminta bantuan kerana kesakitan.



Dia saksi terawal cuba membantu lima remaja lelaki yang terbabit dalam kemalangan di Kilometer 8, Jalan Kuala Nerang-Jitra, dekat Kampung Malau A Mukim Kurung Hitam, kira-kira 800 meter dari pasar malam Kampung Bukit Nyamuk yang dikunjungi mereka sebelum itu.


Dalam kejadian jam 8.45 malam itu, Muhammad Syahid Salim, 21; Mohd Akbar Sanusi, 18, dan Muhammad Amirul Akbar Jaafar, 20, meninggal dunia di tempat kejadian.


Manakala mangsa lain, Mohd Fahmi Radzi, 22, parah di leher selain patah tangan dan kaki kanan, sementara Mohd Fikri Abd Rahman, 16, hanya cedera pada muka dan badannya.

Hanafi berkata, dia berada di hadapan rumah sedang menghidupkan enjin motosikalnya untuk disimpan sebelum dikejutkan dengan dentuman kuat dari arah jalan raya.


Menurutnya, sebaik menoleh ke belakang dalam keadaan gelap, dia melihat sebuah kereta berhenti seketika sebelum meninggalkan lokasi kemalangan yang hanya 10 meter dari pagar rumahnya.

Artikel ini disiarkan pada : 2013/12/30

No comments:

Post a Comment