Search This Blog

Tuesday, December 17, 2013

Ilmu terbang belum lengkap


Banyumas: Suspek kes curi mayat di beberapa tanah perkuburan di Cilacap, dekat sini, Resi Rokhis Suhana, 27, dihantar menjalani pemeriksaan psikiatrik di Hospital Daerah Banyumas.

Jurucakap Pusat Psikiatri hospital berkenaan, Hilma Paramita berkata, Resi yang juga dikenali sebagai Satria Pamungkas akan menjalani pemerhatian untuk memastikan sama ada menghidap sebarang masalah sakit jiwa.


Katanya, pemeriksaan dijalankan selama 14 hari.



“Langkah awalnya adalah melakukan pemerhatian terhadap tingkah laku dan konsistensi jawapannya,” katanya.


Menurutnya, Resi diasingkan daripada pesakit lain di kawasan khas dilengkapi jeriji.


Sementara itu, Resi berkata dia tidak menyesali perbuatannya.

“Saya tidak menyesal membongkar kubur dan mencuri mayat bersama kain kafan kerana ilmu saya belum sempurna,” katanya.


Dia mengaku mempelajari ilmu terbang dan halimunan yang memerlukan kain kafan dari dalam kubur.

Menurutnya, syarat itu diperintahkan kepadanya oleh seorang ratu dari Gunung Srandil, di Cilacap.


Resi menerima perintah itu sejak tahun 2004 tetapi ketika itu masih was-was.


“Pada mulanya saya agak was-was namun akhirnya mula melakukannya Oktober lalu. “Selepas kali pertama, saya insaf, namun kemudian melakukannya lagi,” katanya.


Katanya, upacara membongkar kubur dilakukan pada hari tertentu, iaitu Khamis, Jumaat dan Sabtu.


Dia mengaku mengambil kain kafan berserta tali dari makam bayi serta tulang perempuan bersama tengkoraknya di Cilacap.


Dia menafikan terbabit dalam beberapa kes lain di daerah sama. - Agensi

Artikel ini disiarkan pada : 2013/12/17

No comments:

Post a Comment