Search This Blog

Wednesday, November 13, 2013

Derita dimaki, didera suami

Derita dimaki, didera suamiNur (tiga, kanan) mengambil alih tugas menyara lapan anaknya yang turut keciciran sekolah selepas melarikan diri daripada suami.

KOTA BHARU - Seorang wanita yang berasal dari bandar ini terpaksa menyara lapan anaknya yang juga keciciran sekolah setelah nekad melarikan dari rumah selepas menjadi mangsa dera suami.

Wanita terbabit yang dikenali sebagai Nur, 36, terpaksa menghadapi saat getir untuk membesarkan kesemua anaknya dalam keadaan serba kekurangan setelah suaminya dihadapkan ke mahkamah di atas tuduhan memukul dirinya sehingga mendatangkan kecederaan pada 17 Januari lalu.

Nur berkata, suaminya yang dikenali berperwatakan baik dan lembut, mula berubah menjadi bengis dan pemarah sejak lima tahun lalu selepas melahirkan anak bongsunya dan sering memukulnya.

Menceritakan detik pengalaman hitamnya dipukul dan diterajang, Nur berkata, kejadian berlaku ketika dia meminta wang barangan dapur, namun dibalas dengan caci maki.

“Bukan itu sahaja, tidak cukup dengan itu perbalahan kami berlarutan sehingga dia memukul dan menyepak saya memandangkan cuba mempertahankan hak saya sebagai isteri.

“Akibat berang dengan jawapan saya itu, dia terus memukul saya tanpa belas kasihan walaupun dihalang oleh anak,” katanya.

“Saya cedera teruk di bahagian kepala, leher di samping kesan lebam di bahu akibat hentakan yang kuat dan terpaksa menerima rawatan di Hospital Universiti Sains Malaysia Kubang Kerian dan ditempatkan di wad selama enam hari.

“Ekoran kes itulah, saya yang pada mulanya masih memikirkan soal anak-anak dan sanggup bertahan untuk tinggal bersamanya walaupun sering disepak terajang, mengambil tindakan untuk keluar dari rumah yang di sewa di Mulong dan berpindah di Kota Bharu demi keselamatan diri dan anak,” katanya.

Nur kini terpaksa menumpang di sebuah rumah milik jirannya memandangkan dia tidak mampu mencari rumah sewa.

“Saya hanya harap bantuan bulanan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) RM400 dan perbelanjaan lain yang dibantu anak sulung yang berusia 18 tahun yang juga keciciran sekolah turut bekerja dengan jiran menjaga warga emas dengan gaji RM50 sehari
dan anak kedua, 17 yang bekerja sebagai pencuci pinggan dengan gaji RM13 sehari.” katanya.

No comments:

Post a Comment