Search This Blog

Thursday, September 26, 2013

Mayat bergelimpangan


Nairobi: Militan al-Shabab semalam mendakwa, mereka masih menawan sejumlah tebusan ketika tentera Kenya terus menggempur mereka untuk hari keempat berturut-turut dalam usaha menamatkan krisis berdarah di sebuah pusat beli-belah di sini.

Tembakan kedengaran lagi di kompleks yang sering dikunjungi golongan berada dan warga asing itu pagi semalam, beberapa jam selepas pegawai kerajaan mendakwa tentera Kenya kembali “menguasai” bangunan berkenaan.


Sekurang-kurangnya 62 pengunjung dan kakitangan kompleks itu terbunuh dan hampir 200 lagi cedera dalam insiden berkenaan.

Nasib 63 lagi individu yang belum ditemui juga tidak dapat dipastikan.


Jumlah korban dibimbangi akan meningkat apabila militan al-Shabab mendakwa “banyak mayat masih bergelimpangan” dalam bangunan itu.


Mengumumkan melalui Twitter, al-Shabab mendakwa tebusan di dalam bangunan Westgate Mall itu masih hidup walaupun ketakutan. Pegawai Kenya pula mendakwa semua tebusan sudah dibebaskan, manakala Kementerian Dalam Negeri pula berkata, insiden berkenaan “sangat hampir ke penamat.” Sumber keselamatan mendakwa “satu atau dua orang” militan berlindung di dalam atau sekitar sebuah kasino di tingkat atas kompleks itu. Menteri Luar Kenya, Amina Mohamed berkata, beberapa warga AS dan seorang wanita Britain digelar Balu Putih adalah antara penyerang. Selain pasukan keselamatan Kenya, operasi itu turut dibantu tentera Israel bersama sejumlah ejen Britain dan AS. - AFP

Artikel ini disiarkan pada : 2013/09/25

No comments:

Post a Comment