Search This Blog

Monday, January 28, 2013

Adik-beradik terlanjur



Apa yang saya ceritakan ini sangat mengaibkan namun saya sudah tidak tertanggung lagi menanggung masalah ini.

Saya remaja lelaki berusia belasan tahun. Melihat dari perwatakan saya yang sentiasa ceria, tiada siapa menduga saya menyimpan satu kisah hitam yang sangat menakutkan.
Untuk pengetahuan Dr, saya pernah melakukan hubungan seks dengan abang sendiri. Perlakuan songsang itu berlaku sewaktu usia saya 12 tahun.

Pada mulanya, saya takut dan tidak suka diperlakukan demikian, tapi lama kelamaan, saya sendiri rela melakukannya dan kami sering berbuat demikian bila saja berkesempatan.


Kini, selepas beberapa tahun, saya dan abang mula insaf. Saya kini tertekan dan mahu melupakan kisah itu.


Pada masa sama, saya takut adakah ia akan mendatangkan kesan buruk pada kesihatan lain seperti dijangkiti HIV atau AIDS.

Tolonglah saya.

SUDAH INSAF,
Kuala Lumpur

Dek kerana terlalu mengikut kata hati, akhirnya nafsu amarah dan kebinatangan antara adik dan abang menjadikan kalian berdua terbabit dalam perbuatan liwat yang sangat dikeji agama.

Penyair terkenal, Aris–totle pernah mengatakan: “Dalam masyarakat manusia ada binatang jalang, tetapi dalam masyarakat binatang tidak ada satu pun manusia jalang.”

Dr berharap agar adik dan abang tidak lagi melakukan perbuatan terkutuk itu dan segeralah bertaubat dengan memperbaiki diri dan berasa kesal dengan apa dilakukan dulu.

Jangan sesekali terfikir mahu melakukannya lagi kerana kesannya sangat buruk bukan saja menjadikan adik dan abang sebagai manusia yang terkeluar daripada batas agama dan masyarakat malah pada masa sama memberi kesan psikologi pada diri adik sendiri.

Dr sarankan adik berjumpa doktor perubatan bertauliah untuk memeriksa situasi kesihatan kesan daripada perbuatan itu.

Dan pada masa sama, bertemu pakar psikologi untuk merawat rasa bersalah yang menghantui diri ketika ini agar keadaan adik tidak terus makan hati dalam diam.

Mulanya, Dr dapat simpulkan adik sebagai mangsa, tapi akhirnya kemungkinan kerana seronok, akhirnya adik rela dan suka melakukannya.

Kini, adik insaf dan mahu memperbaiki diri. Dr ucapkan syabas. Mulakan langkah pertama dengan memperbanyakkan melakukan ibadah seperti solat, puasa, istighfar dan sebagainya sebagai perawatan rohani.

Jauhkan pemikiran negatif kerana ia hanya memberi tekanan emosi kepada adik dan isikan masa terluang dengan melakukan pelbagai aktiviti berfaedah.

Cari juga rakan dipercayai untuk berkongsi masalah dan melegakan perasaan selain belajar melupakan kisah silam itu.

Memang bukan mudah, tapi Dr percaya jika adik mahu berubah, apa saja usaha boleh dilakukan.

Yang penting, berdoa kepada Tuhan agar kehidupan adik menjadi tenang dan menerima apa yang berlaku sebagai satu kesilapan.

Manakala keinsafan yang terbit itu adalah pertolongan Allah untuk memberi peluang adik kembali kepada fitrah-Nya.

No comments:

Post a Comment