Tragedi peswat: Tiada tanda mangsa selamat
Foto dikeluarkan oleh Angkatan Tentera Indonesia menunjukkan serpihan bangkai pesawat di tebing curam Gunung Salak, Bogor.
JAKARTA - Pasukan mencari dan penyelamat menemui bangkai pesawat Sukhoi Superjet 100 buatan Rusia di tebing curam Gunung Salak, Bogor dekat sini tetapi tiada tanda ada mangsa terselamat dalam tragedi itu.

Sebuah helikopter yang menyertai operasi mencari dan menyelamat tidak menemui mangsa terselamat.

Jurucakap pasukan mencari dan penyelamat berkata, sejumlah mayat ditemui di tempat kejadian.

"Setakat ini, kami tidak menemui mangsa terselamat, tetapi kami masih mencari," kata Gagah Prakoso.

Laporan semalam menyebut cuaca buruk dan kesukaran untuk sampai ke tebing curam, tempat pesawat itu terhempas kelmarin, memaksa pasukan mencari dan menyelamat menunda operasi mengeluarkan mangsa nahas ke pagi ini.

Ketua Penyelaras Badan SAR Nasional (Basarnas) Ketut Purwa berkata, operasi terpaksa dihentikan petang semalam akibat cuaca buruk dan akan disambung semula pada pukul 6 pagi ini.

Menurutnya, nasib 45 penumpang pesawat itu masih belum diketahui setelah pasukan penyelamat mengesan dari udara serpihan bangkai pesawat itu di tebing curam, Gunung Salak, Bogor, pagi semalam.

Angka terbaru jumlah penumpang itu diumumkan oleh pihak berkuasa setelah syarikat ejen Sukhoi mengesahkan lima orang yang terdaftar dalam senarai 50 penumpangnya, tidak menaiki pesawat malang itu.

Tempat kejadian di lereng gunung itu berada di ketinggian 5,800 kaki di atas paras laut.

Lapan warganegara Russia dari syarikat Sukhoi adalah antara penumpang pesawat itu selain warganegara Indonesia termasuk beberapa orang wartawan.

Pesawat itu yang berlepas dari Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta pada 2.12 petang kelmarin, dilaporkan hilang sekitar pukul 2.50 petang apabila ia terputus hubungan dengan menara kawalan udara.

Ia berlepas dari Jakarta dalam misi penerbangan pertunjukan ringkas.

Sejurus sebelum tragedi juruterbang pesawat telah meminta izin dari menara kawalan udara untuk menurunkan pesawat dari ketinggian 10,000 kaki ke ketinggian 6,000 kaki, namun belum ada penjelasan mengapa juruterbang itu bertindak sedemikian.