Search This Blog

Tuesday, March 6, 2012

Tukar motor dengan dadah

Tukar motor dengan dadah - Semasa - Sinar Harian:
Dadah

KULIM - Sistem tukar barang melibatkan penagih dadah dan pemilik bengkel haram semakin berleluasa dengan kejadian curi motosikal yang kerap berlaku.

Modus operandi yang digunakan suspek adalah dengan mencuri motosikal dan kemudiannya ditukarkan dengan dadah.

Ketua Balai Polis Kulim, Inspektor Mohd Azlan Abdul Kadir berkata, pihaknya kini kerap melakukan pemeriksaan terhadap bengkel yang beroperasi secara haram dalam usaha membanteras kejadian kecurian motosikal.

Menurutnya, cara ini berkesan dalam mengesan pemilik premis yang terlibat dalam kegiatan menjual alat ganti curi.

“Dari pemeriksaan dijalankan, polis berjaya mengenal pasti beberapa bengkel yang terlibat dalam kegiatan mencuri motosikal dan memproses kereta curi. Semua ini dapat dilakukan dengan kerjasama orang ramai yang menyalurkan maklumat kepada polis.

“Polis mengenal pasti beberapa bengkel haram dan serbuan telah dibuat dan mendapati kegiatan memproses motosikal curi dan menjual alat ganti motosikal curi memang berlaku. Polis akan terus membuat serbuan dan menahan suspek terlibat,” katanya.

Sementara itu, seorang suspek yang ditahan kerana terlibat dalam pelbagai perlakuan jenayah oleh anggota Cawangan Pencegahan Jenayah (CPJ) berkata, sistem tukar barang yang dilakukan kebanyakannya melibatkan motosikal curi.

“Antara kerja yang mudah untuk penagih mendapatkan wang adalah seperti ragut dan curi motosikal.

“Kebanyakannya lebih suka mencuri motosikal kerana dalam masa singkat mereka sudah mempunyai modal untuk membeli dadah,” katanya.


'via Blog this'

No comments:

Post a Comment