Tiga cilik kebas duit
PUCHONG - Misteri kehilangan wang tunai berjumlah hampir RM20,000 milik seorang kontraktor yang sebelum ini disangka perbuatan toyol terjawab apabila tiga penyamun cilik mengaku melakukan perbuatan itu.

Difahamkan, penyamun cilik berkenaan mengaku mencuri wang tunai itu selepas ditakut-takutkan anak mangsa yang mendakwa badan mereka yang mencuri akan terasa panas kerana terkena air jampi dibuat rakan bapanya.

Mangsa yang hanya mahu dikenali sebagai Kamal berkata, sebelum ini beberapa kali duit yang disimpan di dalam bilik tidur di rumah yang didiaminya di Kampung Seri Langkas Tambahan, di sini hilang, bagaimanapun jejak si pencuri gagal dikesan.

Pada mulanya, Kamal berkata, dia menyangka isterinya yang me­ngam­bil duit itu sehingga pernah mencetuskan beberapa pergaduhan.

“Barang kemas dan wang tunai milik isteri juga lesap, malah sejak tiga tahun lalu, kami kehilangan puluhan ribu ringgit tanpa mengetahui siapa yang mengambilnya.

“Memang mulanya kami sangka ia perbuatan toyol kerana tiada kesan rumah dipecah masuk dan sebagainya, bagaimanapun misteri kehilangan­ wang ini akhirnya terbongkar apabila anak saya terserempak dengan si pencuri yang ketika itu cuba mengambil wang dalam salah satu bilik tidur di rumah kami,” katanya kepada Sinar Harian.

Kejadian terbaru berlaku petang Sabtu lalu

Kamal berkata, anaknya cuba bertindak mengejar penyamun cilik berkenaan, namun gagal.

“Anak saya memang kenal dengan kanak-kanak itu kerana dia tinggal di kawasan berhampiran, akibat geram dengan perbuatan itu, anak saya yang berusia 9 tahun mengam­bil satu bekas berisi air dan kertas bertulisan jawi seolah-olah seperti ‘air jampi’ dan ditunjukkan kepada kanak-kanak itu.

“Dia memberitahu siapa yang mencuri wang di rumah saya perutnya akan terasa panas dan jangan menyesal sekiranya tidak mahu memulangkan wang yang dicuri,” katanya.

Takut dengan ugutan itu, tiga kanak-kanak masing-masing berusia 11, 12 dan 13 tahun itu mengaku mencuri wang ketika rumah ditinggalkan kosong.

Lebih mengejutkan, kanak-kanak itu mengaku memasuki rumahnya melalui tingkap sebelum menyelinap masuk ke dalam salah sebuah bilik tidur untuk menggeledah mencari wang.

Kamal berkata, dia tidak dapat mengagak berapa banyak wang yang hilang, namun kali terakhir berjumlah hampir RM4,000.

Menurutnya, selepas mengaku, kanak-kanak itu hanya memulangkan RM60 sahaja dan mendakwa baki selebihnya sudah dibelanjakan membeli bola, kasut dan sebagainya.

Isteri mangsa yang enggan dikenali berkata, sebelum ini dia langsung tidak mengesyaki kanak-kanak yang hampir sebaya dengan anaknya melakukan perbuatan itu.

“Memang duit banyak kali hilang, tetapi saya tidak pernah mengesyaki kanak-kanak yang selalu datang ke rumah bermain dengan anak saya itulah pencurinya.

“Sebelum ini ada juga terasa hairan apabila kanak-kanak itu sering bertanya bila saya mahu keluar rumah ke kedai membeli sarapan dan sebagainya, berkemungkinan untuk memudahkan mereka melakukan ‘kerja’ di rumah saya tanpa disedari sesiapa,” katanya.