Search This Blog

Friday, April 15, 2011

Pesakit mental mengamuk 8 jam



SEORANG anggota bomba cuba memujuk suspek  di Flat PPR Semarak, semalam.
SEORANG anggota bomba cuba memujuk suspek di Flat PPR Semarak, semalam.

Polis terpaksa tembak guna pistol renjatan elektrik selepas gagal pujuk suspek 
KUALA LUMPUR: Selepas hampir lapan jam gagal memujuk seorang pesakit mental yang mengamuk di Blok E, Pangsapuri Projek Perumahan Rakyat (PPR) Seri Semarak di sini, polis terpaksa menggunakan pistol ‘Taser’ yang mengeluarkan renjatan elektrik untuk menahannya.
Insiden amuk itu bermula jam 7 malam kelmarin dan berakhir 2.30 pagi semalam. Kekecohan bermula selepas lelaki yang dikenali sebagai Atoi, 44, mengamuk dan menahan seorang pelajar perempuan berusia 14 tahun untuk dijadikan tebusan dengan mengacukan pisau ke lehernya di bawah pangsapuri itu.

Mangsa ketika itu baru pulang dari sekolah dan membeli ais krim di gerai di bawah blok berkenaan apabila suspek menerkamnya dari belakang dan menariknya ke tepi bangunan.

Mangsa bagaimanapun berjaya melepaskan diri selepas menolak lelaki itu.
Lelaki itu kemudian melarikan diri ke dalam rumahnya di Tingkat 1 Blok E dan mengunci diri serta membaling pinggan kaca ke arah orang ramai dan anggota polis yang cuba memujuknya.

Seorang jiran, Mahadzir Abd Hamid, 51, berkata suspek yang tinggal berdua bersama ayahnya yang berusia 80 tahun gagal dipujuk, termasuk oleh bapanya dan seorang abangnya yang tinggal di blok lain.
Jurucakap Jabatan Pertahanan Malaysia (JPAM) berkata, pelbagai usaha dilakukan untuk melemahkan mangsa termasuk menyembur air dengan tekanan tinggi dari pili bomba, selain menggunakan serbuk dari alat pemadam api, namun tidak berjaya juga.

“Tindakan suspek menutup pintu bilik dengan meletakkan almari dan katil di belakangnya juga menyukarkan pihak berkuasa untuk memecah masuk.

“Kira-kira jam 2 pagi, anggota kita dan bomba berjaya menanggalkan pintu bilik itu dan menggunakan perisai sebagai pertahanan untuk merempuh masuk,” katanya.

Namun, suspek bertindak agresif dengan menyerang anggota bomba dan JPAM yang cuba menangkapnya menggunakan pisau.

Polis akhirnya terpaksa menggunakan psitol ‘Taser’ untuk melemahkan suspek dan menahannya sebelum dihantar ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) untuk rawatan.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Sentul, Asisten Komisioner Zakaria Pagan yang dihubungi mengesahkan anggotanya terpaksa menggunakan pistol ‘Taser’ sebagai jalan terakhir. 

No comments:

Post a Comment