Search This Blog

Friday, April 29, 2011

Cuci warga asing



PETALING JAYA – Cubaan seorang warga Myanmar berusia 28 tahun menunjukkan kad yang dikeluarkan sebuah badan bukan kerajaan di negaranya sebagai tiket untuk mengelak dari ditahan tidak berhasil.

Pemeriksaan lanjut kemudiannya mendapati kad tersebut tidak sah dan rahsianya memasuki negara ini secara haram terbongkar.

Dalam ‘Ops cuci’ Majlis Bandaraya Petaling Jaya (MBPJ) dan Jabatan Imigresen Selangor semalam, 18 warga asing diperiksa.

Hasilnya, lima lelaki warga asing berumur antara 25 hingga 45 tahun terdiri daripada warga Myanmar, Bangladesh dan India ditahan kerana tidak mempunyai dokumen perjalanan sah.

Pengarah Penguat kuasa MBPJ, Mohd Fauzi Maarop berkata dalam operasi tersebut sebanyak tujuh buah pusat mencuci di sekitar Lembah Subang, Damansara Damai, Sri Damansara dan Mutiara Damansara dikenakan tindakan.

Menurutnya, kesemua peralatan dari tujuh pusat mencuci kereta itu turut disita.
“Tujuan operasi dibuat adalah untuk membanteras pusat cuci kereta tanpa lesen yang dimonopoli oleh warga asing,” katanya.

Tindakan di bawah undang-undang kecil pelesenan perdagangan, perniagaan dan perindustrian (MBPJ) 2007.

Selain itu, Fauzi mengakui kebanyakan pusat mencuci kereta haram di sekitar daerah ini diusahakan oleh warga asing.

“Perkara ini sentiasa dipantau dan hasil maklumat dan aduan orang awam, kita telah mengenal pasti tempat-tempat ini dan tindakan akan diambil,” katanya.

No comments:

Post a Comment