Search This Blog

Thursday, March 31, 2011

Penagih gam buat pengakuan



KULIM - Menyesal dulu pendapatan, menyesal kemudian tidak berguna. Begitulah ungkapan yang boleh diberikan kepada seorang bekas penagih dadah jenis ganja dan gam tegar ini.

Dia yang kini berusia 31 tahun, insaf dan kembali ke pangkal jalan.

Untuk berbuat demikian, dia terpaksa mengharungi pelbagai rintangan termasuklah mendapatkan rawatan di Hospital Bahagia, Tanjung Rambutan Perak.

Dia hanya mahu dikenali sebagai Nuar berkata, sejak dilahirkan dia tidak pernah berjumpa dengan kedua ibu bapa kandungnya sehingga hari ini.

Menceritakan detik awal dia terlibat dalam masalah menghisap ganja dan gam, Nuar berkata, ketika berusia 21 tahun dia berkawan dengan mereka yang terlibat dengan penagihan dadah.

Menurutnya, kebanyakan rakannya ketika itu menggunakan picagari untuk menyuntik dadah, tetapi dia takut untuk melakukannya.

Atas nasihat kawan, mereka mengarah dia untuk menghidu gam dan dari hari itu bermulalah detik hitam dalam hidupnya.

“Bertahun saya menjadi penagih gam dan ganja tetapi keluarga angkat saya tidak langsung mengetahuinya kerana saya lakukan secara diam-diam. Ada dalam kalangan rakan saya yang menagih dadah menggunakan jarum suntikan. Saya takut. Mereka telah memberikan saya RM3 untuk membeli gam kerana mereka kata ‘stim’ sama sahaja.

“Saya akan menghidu empat tin gam sehari. Pada awal subuh saya akan bangun dan menghidu gam serta seterusnya pada waktu tengah hari, petang dan sebelum tidur. Saya tidak perlu makanan hanya gam yang penting ketika itu sehingga mengakibatkan badan saya kurus. Ketika itu saya tidak bekerja. Saya akan minta duit dari keluarga untuk membeli gam,” katanya.

Menurutnya, sampai ke satu tahap di mana masyarakat di taman perumahan dia tinggal mengelarnya mayat bergerak.

Nuar pernah dituduh oleh kakak angkatnya mencuri duit ibunya sebanyak RM50 dan dia menafikan tetapi tidak ada siapa yang percaya.

Kerana berang dengan tuduhan itu, dia telah melemparkan periuk ke kepala kakak angkatnya sehingga cedera.

Nuar ditangkap polis dan dibawa ke Hospital Sungai Petani untuk membuat pemeriksaan mental.

Menurutnya, setelah selesai, dia kemudiannya dihantar ke Hospital Bahagia Tanjung Rambutan sebelum dipenjarakan selama empat tahun.

Sepanjang tinggal di penjara, Nuar berkata, dia berasa tenang dan banyak perkara dipelajari.

Menurutnya, dalam penjara dia dipaksa untuk mengerjakan solat.

“Apabila ini berlaku, secara tidak langsung saya mula mendekatkan diri dengan Allah SWT. Selain itu rakan banduan yang ada di dalam penjara turut memberi saya sokongan moral untuk saya meninggalkan perbuatan lama dan menjadi seorang manusia ‘baru’.

“Saya minta Allah lindungi saya apabila keluar dari penjara. Saya sedih kerana selama ini menyusahkan ibu dan bapa angkat saya. Saya bersyukur kepada Allah kerana saya masih diberi kesempatan untuk meminta maaf dan mencium dahi mereka pada hari pengebumian kedua insan yang paling saya sayang serta kasihi. Lebih menyedihkan saya apabila saya dimaklumkan, ibu bapa angkat saya sakit apabila saya dipenjarakan. Mereka terlalu rindu pada saya. Walaupun anak angkat, saya ditatang umpama anak mereka sendiri,” katanya.

No comments:

Post a Comment