Search This Blog

Monday, February 7, 2011

Pak cik bimbang lebih sebulan remaja tidak pulang



BIMBANG DIANIAYA: Encik Khairul Annuar, yang memegang pasport dan gambar anak saudaranya, Muhammad Shazly, bimbang anak saudaranya itu, yang kurang cerdas akalnya, akan dianiaya atau didera orang-orang yang ingin mengambil kesempatan terhadap dirinya. -- Foto TUKIMAN WARJI

SINGAPURA
BUKAN sekali, dua atau tiga kali Muhammad Shazly Kamsari melarikan diri dari rumah.
Dengan kehilangannya pada 19 Januari lalu, ia merupakan kali keempat remaja, yang baru menyambut ulang tahunnya yang ke-14 bulan lalu, melarikan diri dari rumah pak ciknya, Encik Khairul Annuar Abdul Kadir, di daerah Woodlands.Sebelum ini, Shazly, anak kedua keluarga tiga beradik, dijaga oleh ayahnya, Encik Kamsari Kamid, setelah kedua ibu bapanya bercerai.Menurut Encik Khairul, beliau mula mengambil alih penjagaan Shazly setelah ayah remaja itu meninggalkannya di bawah jagaan nenek Shazly untuk ke Sabah sekitar lima tahun lalu.'Apa yang kami tahu, bapa dia ke Sabah dah kahwin dengan orang sana. Bapanya sudah lama tak cari anaknya. Ibunya juga tidak mahu menjaga Shazly kerana sudah bernikah semula dan mempunyai masalah keluarganya sendiri,' ujar Encik Khairul.Tambahnya, beliau juga risau kerana ini merupakan tempoh paling lama Shazly tidak pulang ke rumah.'Selalunya, paling lama pun, dalam masa kurang dua minggu kami sudah dapat temui Shazly semula. Tapi sekarang dah lebih sebulan dia tak balik dan kami bimbang akan keselamatannya,' ujar Encik Khairul.Menurutnya, Shazly tidak bersekolah sejak dua tahun lalu. Shazly merupakan seorang remaja yang ringan tulang dan cepat mesra dengan sesiapa pun, tetapi akalnya kurang cerdas.Katanya, beliau bimbang sifat cepat mesra Shazly dan ringan tulangnya itu akan dieksploitasi oleh mereka yang ingin ambil kesempatan untuk kepentingan mereka sendiri.Sesiapa yang mempunyai maklumat mengenai Shazly diminta menghubungi hotline polis, 1800-255-0000. Cyberita Online Singapura

No comments:

Post a Comment