Search This Blog

Saturday, July 31, 2010

Rumah ibu tunggal jadi abu



TUMPAT - Seorang anak terselamat dari rentung apabila berlari keluar menyelamatkan diri sebaik terjaga dari tidur dalam satu kejadian kebakaran di Kampung Bendang Pak Yong, dekat sini, pagi semalam. 

Dalam kejadian kebakaran jam 9 pagi itu, sebuah rumah ibu tunggal, Mek Dollah, 61, hangus. Turut terbakar ialah sebuah motosikal, barang kemas dan peralatan rumah. 

Mangsa Sabariha Ibrahim, 23, nyaris rentung kerana ketika api marak dia sedang tidur bersendirian di dalam rumah tersebut kerana deman manakala ibunya, Mek keluar ke kuliah agama di surau berdekatan dan adik-adiknya bermain di halaman rumah. 

“Saya tersedar dari tidur apabila terdengar sayup-sayup suara orang menyebut api..api�. Sepantas kilat saya bangkit keluar menyelamatkan diri dan terus mencari adik-beradik yang lain di halaman rumah,” katanya. 

Sementara Mek yang masih terkejut dengan musibah yang menimpanya berkata, dia reda dengan apa yang berlaku walau pun ketika kejadian dia tiada di rumah dan bergegas pulang kerana khuatir berlaku sesuatu yang buruk ke atas anak-anaknya. 

“Baru setengah jam saya tinggalkan rumah ini untuk mendengar kuliah agama di madrasah berdekatan, tiba-tiba satu berita buruk diterima oleh saya. 

“Alhamdulillah, anak-anak saya terselamat dan cukup terkilan kerana tidak sempat menyelamatkan harta benda di dalam rumah tersebut,” kata Mek yang tinggal bersama lima anak dan seorang cucu di rumah tersebut. 

Seorang saksi yang merupakan jirannya, Ibrahim Abdullah, 62, berkata, ketika kejadian dia sedang bermain dengan cucunya di tangga rumah dan terkejut apabila mendengar satu letupan sebelum diikuti dengan percikan api di rumah Mek. 

“Ia berlaku dengan pantas sekali, selepas percikan api terdengar pula satu letupan di rumah Mek dan tidak sampai 10 minit api merebak dengan cepat. 

“Saya segera berlari keluar untuk menyelamatkan diri sebelum menjerit meminta tolong,” katanya yang turut memaklumkan jiran dan saudara mara turut membantu memadamkan kebakaran. 

Sementara itu, Ketua Operasi dan Menyelamat dari Balai Bomba Pengkalan Kubor, Ahmad Mazdan Jusoh berkata, lapan anggota ke tempat kejadian sebaik menerima panggilan jam 9.38 pagi. 

“Kami terpaksa guna air tali air berdekatan bagi kawal kebakaran dari terus merebak. Kira-kira jam 10.15 pagi api dapat dikawal,” katanya.

No comments:

Post a Comment