Search This Blog

Sunday, July 11, 2010

Aktivis akhiri mogok lapar




SANTA CLARA - Seorang aktivis pembangkang mengakhiri mogok lapar selepas 134 hari berikutan janji kerajaan Cuba untuk membebaskan 52 tahanan politik dalam masa terdekat. 

Guillermo Farinas, 48, mengakhiri mogoknya di sebuah hospital berhampiran rumahnya di Santa Clara, kelmarin, dengan meneguk segelas air. 

Jurucakapnya, Licet Zamora berkata, keadaan Farinas agak membimbangkan berikutan masalah pembekuan darah di lehernya baru-baru ini. 

Ahli psikologi dan wartawan bebas itu memulakan mogok lapar berikutan rakannya, Orlando Zapata Tamayo, meninggal dunia pada 23 Februari lalu selepas mengadakan mogok lapar di penjara. 

Presiden Raul Castro sebelum ini berkata, jika Farinas meninggal dunia, kerajaan tidak akan mengaku bertanggungjawab. 

Farinas menuntut pembebasan 52 tahanan politik, aktivis masyarakat dan wartawan yang dipenjarakan sejak Mac 2003. 

Aktivis pembangkang itu menamatkan mogok lapar selepas rundingan terbaru yang dilakukan Menteri Luar Sepanyol, Miguel Angel Moratinos, pada Rabu, membuahkan hasil. 

Kerajaan Cuba bersetuju membebaskan lima tahanan politik dalam masa terdekat, manakala baki 47 lagi akan dibebaskan dalam masa dua atau tiga bulan lagi.

No comments:

Post a Comment