Search This Blog

Monday, May 3, 2010

Harta karun 1,000 tahun di perairan Indonesia dilelong




SERPIHAN barang kemas yang mengandungi tulisan Arab turut ditemui.


JAKARTA - Harta karun yang ditemui oleh sekumpulan nelayan dari bangkai sebuah kapal karam berusia 1,000 tahun akan dilelong di Jakarta pada Rabu depan dengan harga minimum AS$80 juta (RM254.8 juta).
Pencari harta karun dari Belgium, Luc Heymans menyatakan ia adalah penemuan terbesar di Asia.
KEPINGAN bercetak yang berusia 1,000 tahun.


Harta karun itu merangkumi 271,000 batu delima, mutiara, emas, batu kristal, barangan kaca Iran dan tembikar Maharaja China berusia 976 Tahun Masihi.
"Ketika itu, terdapat banyak aktiviti perdagangan antara Arab dan India dan yang datang ke Jawa serta Sumatera," kata Heymans yang mengetuai kerja-kerja menyelamat dan pernah berbalah dengan pegawai-pegawai Indonesia untuk membawa harta karun berkenaan ke daratan.
LUC HEYMANS memegang pasu besar yang ditemui pada 
bangkai kapal di perairan Cirebon.


Kerja-kerja mencari di tapak kapal karam itu di Cirebon, Jawa Barat bermula pada tahun 2004.
"Tapak itu seluas 40 meter kali 40 meter dan ia hanyalah timbunan tembikar. Anda tidak akan menemui sebarang kayu," kata Heymans.
SEBAHAGIAN barangan porselin yang ditemui.


Harta karun itu termasuk serpihan tembikar dari pemerintahan dinasti Liao (907-1125) dan barang-barang dagangan dari pemerintahan Lima dinasti (907-960) di China.
Di bawah persetujuan dengan Heymans, pemerintah Indonesia akan mengambil 50 peratus daripada hasil lelongan tersebut.
Dikendalikan oleh pemerintah Indonesia, pembida perlu menyerahkan deposit sebanyak AS$16 juta (RM50.9 juta) untuk mengambil bahagian dalam acara lelongan.
Para pembida dijangka datang dari China, Singapura, Jepun dan Taiwan. - AFP

No comments:

Post a Comment