Search This Blog

Monday, March 22, 2010

Puluhan kera liar ceroboh rumah


P

Oleh Arifin Salleh
am@hmetro.com.my
2010/03/19
E-mel Artikel Cetak Artikel Tanda Artikel Besarkan Saiz Teks Kecilkan Saiz Teks Komen Artikel
MASJID TANAH: Kehadiran kera dalam jumlah agak banyak menimbulkan kebimbangan penduduk di Jalan Seberang Prai, Kampung Ayer Limau, dekat sini, apabila mendakwa menerima ancaman haiwan liar berkenaan termasuk ada antaranya bertindak ganas sejak lima tahun lalu.
Tinjauan Metroplus di kawasan berkenaan mendapati puluhan kera berkeliaran di kawasan berhampiran rumah penduduk sambil merosakkan beberapa tanaman.
Difahamkan, haiwan liar itu dianggarkan melebihi 100 ekor pada satu-satu masa menjadikan semak-samun bersebelahan rumah penduduk sebagai ‘markas’ mereka berhimpun selepas seharian berkeliaran di kampung berdekatan.

Penduduk, Asmah Rahmat, 47, mendakwa haiwan liar itu akan keluar dari semak samun berdekatan rumahnya sebelum matahari terbit dan mereka berpecah beberapa kumpulan kecil untuk mencari makanan dan berpeleseran sebelum pulang semula ke tempat persembunyian selepas matahari terbenam.

Menurutnya, dia yang kehilangan kedua-dua kaki akibat penyakit kencing manis sejak setahun lalu hanya mampu memerhatikan kera liar itu menghampiri rumahnya dan membiarkannya memakan apa saja terutama buah kedondong.

Katanya, kebanyakan kera itu mula bertindak liar dengan mencerobohi kawasan rumah penduduk berdekatan hingga terpaksa membiarkan mereka memenuhi halaman rumah dengan bunyi sangat bising tanpa mengira pagi atau petang.


“Saya sudah cuba bermacam-macam kaedah untuk menghalaunya, tetapi ia tidak takut dan mengacah kita semula. “Kebiasaannya saya akan mengetuk besen dan penyapu, namun hasilnya tetap sama, malah suami saya pernah menggunakan lastik, tetapi ia datang semula.
“Haiwan liar ini jika tidak mengganggu kehidupan penduduk mungkin buat satu masalah, tetapi ia masuk hingga dalam rumah untuk menyelongkar barang keperluan hingga bersepah makanan atas meja.

“Malah, saya pernah terserempak seekor kera tidur nyenyak di atas katil anak, hinggakan pada mulanya saya sangkakan anak balik awal dari sekolah,” katanya ketika ditemui di sini.

Katanya, kehidupan keluarganya ditimpa keresahan dan berharap Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (Perhilitan) mahupun Majlis Perbandaran Alor Gajah (MPAG) dapat melakukan sesuatu bagi menyelesaikan masalah dihadapi penduduk.

“Pihak berkenaan perlu mencari formula bersesuaian bagi mengatasi keadaan ini kerana jumlah kera terbabit banyak hingga menakutkan penduduk terutama kanak-kanak, jika ia masih berterusan,” katanya.

Sementara itu, penduduk lain, Norkiah Tamby, 80, berkata sebelum ini dia pernah mengalami pengalaman menakutkan apabila dikejar kera terbabit dalam jumlah agak banyak ketika pulang dari surau berdekatan rumahnya.

Menurutnya, setibanya di satu kawasan pokok buluh tiba-tiba dia dikejutkan dengan kehadiran beberapa ekor kera menyebabkannya yang berjalan dengan seorang teman terkejut dan takut kerana bimbang dicederakan.

“Saya pun tidak perasan ia (kera) datang kerana tiba-tiba cuba terkam saya dari belakang lalu saya pusing ke belakang untuk mengambil kayu (buluh) untuk memukulnya, namun kera itu tidak berganjak, malah semakin galak sampai saya sesak nafas.

“Kera lain semua sudah lari, tetapi tiga kera paling besar datang semula ke arah saya sambil menunjukkan kemarahan dengan menayangkan giginya yang besar dan bertaring itu. Hanya Tuhan saja yang tahu perasaan gentar saya ketika itu,” katanya.

No comments:

Post a Comment