Penangan sihir tak jadi kahwin
Aris dan Zainab menunjukkan gambar pertunangan Harun yang berlangsung pada 23 Jun lalu dan kad jemputan kahwin serta laporan polis.
Penangan sihir tak jadi kahwin
HARUN
KUALA PERLIS - “Dialah pengarang jantung kami, saban hari kami menunggu dan akan terus menunggu sampai bila-bila pun."

Begitulah luahan pasangan suami isteri apabila anak lelaki bongsu mereka tidak pulang ke rumah sejak sebulan lalu.

Harun Aris, 24, dipercayai terkena 'buatan' sebelum meninggalkan rumah bersama wanita berusia 40 tahun yang berasal dari Kuala Perlis.

Bapanya, Aris Md Noor, 59, berkata, sebelum ini anak bongsu daripada dua beradik itu belum pernah tidak pulang.

Katanya, Harun sepatutnya melangsungkan perkahwinan dengan gadis pili-han keluarga pada 1 September lalu. Namun bakal pengantin itu menghilangkan diri sebelum hari dia dan pasangannya diijabkabulkan.

“Memang gadis itu pilihan keluarga kerana sebelum ini dia minta supaya kami mencari pasangan untuknya dan setelah kami cari, dia bersetuju serta mesra dengan bakal isteri dan keluarga bakal mertua.

"Malah dia juga kelihatan gembira pada hari pertunangannya dengan gadis pilihan kami yang berusia 22 tahun.

“Namun, beberapa hari sebelum pernikahannya, ada penduduk kampung memaklumkan mereka ternampak anak saya di rumah wanita yang juga seorang janda. Saya pun ke sana dan bawa dia pulang," katanya.

Aris juga sudah membuat laporan polis berhubung kehilangan anaknya dan sehingga kini masih tiada khabar berita.

Sementara itu, isterinya, Zainab Arop, 59, berkata, dia tidak menyangka permintaan anaknya supaya tidak mengedarkan kad jemputan kahwin sebelum raya terselit muslihat.

Pasangan itu juga mengaku Harun belum pernah hubungi mereka menerusi telefon mahupun mengirim khidmat pesanan ringkas (SMS) sejak meninggalkan rumah.

"Lepas bawa Harun pulang dari rumah wanita itu, kami bercadang menghantarnya ke rumah kakaknya di Pulau Pinang kerana syak dia terkena sihir, namun ketika menunggu bapanya mengeluarkan kereta dari garaj, dia tiba-tiba melarikan diri sehelai sepinggang dan sekelip mata lesap," katanya.

Tambahnya, mereka terpaksa menangguhkan majlis perkahwinan dan turut bersimpati dengan bakal menantu yang sanggup menunggu Harun.

“Sesiapa yang ada maklumat mengenai Harun boleh menghubungi suami saya di talian 012-4202791," katanya.