Search This Blog

Thursday, March 29, 2012

Ayah Pin halimunan

myMetro | Ayah Pin halimunan:

KOTA BHARU: Pemimpin Kerajaan Langit iaitu Ariffin Muhamad, 75, yang lebih dikenali dengan gelaran Ayah Pin dipercayai belajar ‘ilmu selisih’ bagi mengelakkan dirinya bertembung dengan pihak berkuasa.
Adiknya, Abdul Rahman Muhamad, 64, berkata, sebelum ini dia pernah mendengar Ayah Pin belajar ilmu kebal tetapi sukar dipastikan kesahihannya kerana dia sendiri jarang berjumpa dengan abang sulungnya itu.

Bagaimanapun, katanya, dia tidak tahu sama ada abangnya itu benar-benar mempunyai kebolehan atau berguru dengan orang lain. “Seingat saya, kali terakhir berjumpa dengannya kira-kira dua atau tiga bulan lalu iaitu sebelum Ayah Pin diserang penyakit angin ahmar yang menyebabkan dia lumpuh sebelah badan.
“Mengenai dia belajar ilmu selisih sukar dibuktikan, namun mungkin ada kebenarannya kerana setiap kali dia ingin ditemui pihak berkuasa, kelibatnya tidak kelihatan,” katanya ketika ditemui, semalam.

Abdul Rahman yang turut dikenali sebagai ‘Pak Da’ di kampungnya memberitahu, setiap kali bertemu abangnya itu, dia kerap kali menasihatkannya supaya kembali ke jalan yang benar tetapi Ayah Pin lebih gemar mendiamkan diri dan tidak marah.

Katanya, dia percaya abangnya itu sukar untuk berubah kerana tertarik dengan segala kemewahan dikecapinya sekarang selaku ‘ketua’ kepada ribuan pengikutnya yang masih setia sehingga menyukarkannya meninggalkan amalan terpesong itu.
Bagaimanapun, Abdul Rahman berkata, dia percaya Ayah Pin sudah semakin hilang pengaruhnya.

“Jika hendak diikutkan, mengapa dia sanggup datang dari jauh berurut di kampung halamannya dan kenapa tidak hanya memanggil tukang urut ke tempatnya saja,” katanya.
Difahamkan, meskipun markas ‘Kerajaan Langit’ pimpinannya di Batu 13, Hulu Besut, Terengganu sudah berkubur, namun masih ada pengikutnya yang setia.

Menurut maklumat diterima, Ayah Pin juga pernah mendakwa, sebulan yang lalu dia dapat mengumpul RM20,000 hasil sumbangan pengikutnya yang kini dikatakan berada di seluruh negara serta di luar negeri.

'via Blog this'

No comments:

Post a Comment