Search This Blog

Wednesday, April 27, 2011

Kes buang bayi: Amah dihadap ke mahkamah

SINGAPURA
Oleh
Nurul Dayana Simangoon

SEORANG wanita yang dipercayai menanam bayinya hidup-hidup di sebuah taman di Eunos Crescent pada Isnin lalu telah dihadapkan ke mahkamah semalam.
Indriani, pembantu rumah warga Indonesia berusia 27 tahun, didakwa atas kesalahan memasuki Singapura secara haram setelah diberkas polis, Ahad lalu.Ini setelah wanita itu, dipercayai seorang pembantu rumah, diberkas pada malam Ahad lalu berdekatan stesen MRT Eunos.Malah, ketika diberkas, permit kerja wanita itu juga difahamkan telah tamat tempohnya.Namun, polis masih menyiasat pelibatan Indriani dalam kes meninggalkan bayi tersebut, yang dipercayai anak lelakinya.Menurut kertas dakwaan, tertuduh dipercayai memasuki Singapura tanpa pas sah pada atau sebelum Februari tahun lalu.Semalam, mahkamah diberitahu bahawa tertuduh akan ditahan di Divisyen Polis Bedok hingga 4 Mei ini kerana dipercayai terlibat dalam kes-kes jenayah lain.Jika didapati bersalah memasuki Singapura secara haram, Indriani boleh dijatuhi hukuman penjara tidak lebih enam bulan dan disebat tidak kurang tiga kali atau didenda tidak lebih $6,000.Dalam kejadian Isnin lalu, bayi itu, dipercayai ditinggalkan hanya beberapa jam setelah dilahirkan, ditanam hidup-hidup dalam lubang sedalam lima sentimeter.Ia ditemui di taman atas bumbung di tingkat enam sebuah tempat letak kereta bertingkat, dengan lehernya diikat dengan beg plastik sampah yang dililit seperti tali.Seorang pesara, Encik Tay Sim Kia, 60 tahun, menemui bayi itu setelah ternampak kaki kecilnya terkeluar dari tanah.Bayi tersebut kemudian dikejarkan ke Hospital Wanita dan Kanak-Kanak KK (KKH) sejurus selepas itu dan dikatakan berada dalam keadaan stabil.Bayi itu kini berada di bawah jagaan Kementerian Pembangunan Masyarakat, Belia dan Sukan (MCYS).Minggu lalu, polis menyifatkan kes itu sebagai 'pembunuhan bayi sebaik sahaja dilahirkan'.Sesiapa yang didapati bersalah atas kesalahan itu boleh dijatuhi hukuman penjara se hingga 10 tahun, didenda atau kededuanya sekali.-cyberita

No comments:

Post a Comment